Kamis, 01 April 2021

OPINI INSPIRATIF (DIAM ADALAH PILIHAN)

 

Setiap orang membutuhkan motovasi dalam bekerja maupun berkarya. Hal ini sangat penting dalam proses maupun out put kegiatan yang dilakukan. Mendorong keinginan untuk membuat sesuatu yang baik menjadi alasan dalam memacu semangat berusaha.

Rivai (2005 : 455) mengungkapkan bahwa motovasi merupakan hal yang mepengaruhi seseorang untuk mencapai susuatu yang khusus sebagaimana arah pemikirannya. Pencapaian tujuan individu ini menckup sikap maupaun nilai-nilai yang ingin dicapai. Searah dengan hal tersebut, Panji (2014 : 34) mengutarakan definisi umum motivasi merupakan suatu hal yang mendorong seseorang sebagai kebutuhan untuk melakukan perbuatan kearah tujuan yang telah ditentukan.

Motivasi ini memiliki peran penting dalam karier seseorang. Arah datangnya pun bisa beragam. Lingkungan memiliki peran yang besar. Dorongan semangat dari atasan, teman sejawat bahkan keluarga dapat menjadi motivasi dalam berusaha. Kondisi terbaik dalam bekerja dapat muncul dari suasan dan hubungan kerja. Hal tersebut dapat meningkatkan loyalitas, partisipasi aktif serta menimbulkan ide dalam berkreativitas. Tetapi banyak hal yang bisa mempengaruhi motovasi seseorang.

Terdapat beberapa hal yang dapat mempengaruhi motivasi kerja, diantaranya harus ada perlakuan yang adil dalam lembaga kerja, susana lingkungan kerja yang menyenagkan, penghargaan atas prestasi, rasa aman untuk melakukan kerja dan pemberian gaji yang adil serta kompetitif (Rivai, 2005 : 460).

Ketika pengaruh buruk menimpa maka motivasi pun akan mengendur. Apalagi hal yang sama selalu berulang. Begitulah yang dialami Roki. Prestasinya kurang dihargai dalam lingkungan kerjanya. Keinginannya berbagi penglaman selalu terhambat. Perasaan was-was pun selalu menghantui jiwanya saat ingin berkarya. Banyak tekanan yang dirasakannya. Namun dia tidak berpangku tangan lalu larut dalam situasi yang tidak baik itu.

Ketika forum tidak bisa dijangkau, Roki pun memilih interaksi pribadi dalam membagi hal positif. Jika repon kawannya baik, komunikasi menjadi lebih berwarna. Menebar pesona diluar lembaga menjadi pilihan kedua. Hal ini memiliki alasan tentunya. Permintaannya dalam lingkungan kerja hanya memberi sedikit ruang. Beberap komunitas akhirnya menjadi muaranya berdiskusi. Kini keluarga, komunitas, tetangga dan kawan jauh menjadi sumber motivasinya.

Upaya itu bukan tanpa masalah. Usulan dan pemikiran positif dalam lembaganya mulai diabaikan. Jika orang lain bersuara dengan nada yang sama akan berbalik tanggap. Walaupun ungkapannya dalam forum resmi namun presepsi nada “menantang” mulai terdengar. Semua terhembus dengan cepat hingga meluluhkan hati. Jangan ditanya ancaman mutasi, itu hal yang sering menggema. Rencana pemutusan tambahan penghasilan pun mulai ditasakannya. Padahal Roki selalu menyisihkan sebagian dana itu sebagian untuk membiayai kegiatan amalnya dalam berbagi. Diantanranya untuk kepentingan lembaga kerjanya. Apakah hasil karya mendapatkan apresiasi? Tentu tantangannya sangat besar. Permintaannya untuk menjadi bahan koleksi dan dokumentasi saja terabaikan.

Memang sayang beribu sayang. Membaca curriculum vitaenya membuat bulu kudukku merinding. Karyawan ini telah banyak mengantongi penghargaan nasional dan internasional. Tetapi dia tetap dipandang sebelah mata. Namun karyawan berprestasi itu tetap menganggap dirinya biasa-biasa saja. Roki tetap berbesar hati, walaupun karyanya dianggap sederhana namun telah terbang ke empat penjuru mata angin. Keistimewaan itulah yang tetap menjaga semangatnya. Jika tanah yang dipijak berlumpur dan licin, selalu ada jalan datar yang aman untuk dilalui. Begitulah dia beranggapan ketika duduk bercakap di taman kota.

Ungkapan yang tidak wajar selalu didengarnya. Namun dia tetap menjadikan cambuk semangatnya. Jika berbicara lantang untuk kebaikan telah ditentang. Memberi contoh bekerja dan berkaya telah dilakukan. Diam mejadi pilihan untuk bertindak. “Saya sadar. Diri bukan manusia super ataupun malaikat. Banyak hilaf dan kelemahan yang dimiliki. Jadi kebenaran itu selalu datangnya dari Yang Kuasa.” Ungkapnya.

Rapat atau pertemuan menjadi tontonan saja saat ini. Roki hanya pendengar terbaik, ketika usul program kerja yang telah dirancangnya menjadi sandungan. Beberapa pekerjaan berat yang pernah dilakukan, kini ditolaknya. Kini fokusnya hanya ingin mengemban amanah sesuai tupoksi beban kerjanya. Hasilnya, jabatannya pun terlepas tanpa sebab dan alasan. Sebuah surat keputusan pemberhentiannya menjadikannya karyawan biasa dalam lembaga itu. Senior, berprestasi dan jasa tidak berlaku lagi buatnya.

Bukan berarti menjadi karyawan biasa lalu berhenti berinovasi. Diam tetapi selalu berusaha membuat hal baru untuk dipakai. Bahkan lembaga lain ikut menikmatinya. Begitulah kisah Roki yang membuatku terinspirasi. Sabar dan tetap berkaya adalah intinya. Roki hanya mengharapkan keberkahan dalam hidupnya. Namun ketika aku bertanya tentang sabar dan tawakal, dia hanya tersenyum.

“Roki, kenapa kamu hanya tersenyum?” Tanyaku.

“Kawan, aku hanya manusia biasa yang tidak bisa meramal masa depan. Hanya bisa berharap, hal lebih baik akan didapat dengan keberkahan. Tetap berniat yang baik, kerjakan yang bermanfaat lalu berdoa. Semoga Yang Kuasa memberimu berkah yang melimpah.” Jawabnya.

“Wah, kamu tidak pernah merasakan sakit hati ya?”

“Bukan manusia jika tidak berasakan itu.”

“Tapi…”

“Saya pernah mengalaminya, hingga air mata pun tidak mampu lagi menetes.”

“Sabar sekali kamu?”

“Saya tidak bisa mengukurnya. Sabar itu bahasa hati. Jadi jangan tanya lagi hal itu.”

Aku pun menutup perbincangan dengan kelakar dan bertukar pengalaman lain. Sungguh hari ini aku mendapatkan pelajaran yang berarti dari seorang kawan. Diam tidak berarti fakum. Jika lisan dan contoh telah berlalu, maka diam dan selalu berusaha memperbaiki diri menjadi pilihan. Begitulah kesimpulan yang dipetik dari Roki. Sosok yang belajar tak banyak bicara namun pemikirannya selalu beride positif serta bukti aktivitasnya adalah sinyal seseorang yang tidak ingin menyerah dengan keadaan.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

KEGIATAN P5 BERTEMA PENGELOLAAN SAMPAH DI SMPN 17 KENDARI

  Membaca buletin selengkapnya buka link berikut https://sites.google.com/guru.smp.belajar.id/buletinseventeen2023-2024/halaman-muka/edisi-a...