Jumat, 13 Januari 2017

CERPEN 8



Lebaran berarti kegembiraan tersendiri bagi anak-anak Lahontohe. Bukan hanya gembira telah berpuasa selama sebulan, akan tetapi santapan masakan dari beras menjadi hidangan istimewa yang telah lama dinanti. Namun suasana berseri-seri seakan menjauh dari wajah Wa Sule. Dia Duduk di pondok kecilnya, memangku nyiru dengan tumpukan jagung yang baru saja di penen oleh kedua orang tuanya. Kegagalan panen padi ladang yang ditanamnya menjadi penyebab kesusahan hatinya.
Wa Tabe datang menjenguknya siang itu. Kedatangan sahabatnya itu membuatnya bertambah gusar.
“Dimana Wa Sule, bu?” Tanya Wa Tabe pada ibu Wa Sule.
“Itu, sedang menapis jagung di pondok!” Kata ibu Wa Sule sambil menunjuk ke arah pondok kecilnya.
“Sule…oh Wa Sule…! Teriak Wa Tabe dari kejauhan.
“Kemarilah, Tabe…! Jawab Wa Sule dengan agak berteriak.
Jalan menanjak membuat Wa Tabe kelelahan saat sampai di pondok kecil itu. Setelah mengambil beberapa tarikan napas dan menghembuskannya, dia pun mulai membantu sahabatnya itu untuk melepaskan setiap butir jagung dari tongkolnya.
“Apakah rencana kita besok jadi?” Tanya Wa Tabe.
“Rencana apa?”
“Masa kamu bisa lupa?”
“Bisa saja kan aku lupa.”
“Kok, menjawabnya malas begitu?”
“Ingatkanlah supaya aku menjawabnya dengan semangat.”
“Bukankah kamu yang membuat rencana itu?”
“Ih…rencana apakah?”
“Kita mau lebaran di pusat kampung kan?”
“Kalian sajalah yang ke sana.”
“Memangnya kamu mau berlebaran di kebun yang sunyi ini?”
“Aku akan ke pusat kampung saat hari lebaran saja.”
“Kok, jadi berubah pikiran?”
“Aku tidak berubah pikiran. Aku tetap berlebaran di sana hanya ke sananya nanti hari lebaran.”


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

KEGIATAN P5 BERTEMA PENGELOLAAN SAMPAH DI SMPN 17 KENDARI

  Membaca buletin selengkapnya buka link berikut https://sites.google.com/guru.smp.belajar.id/buletinseventeen2023-2024/halaman-muka/edisi-a...